Berangkat ke Hijaz [13]

Oleh: Tijani

Aku tiba di Jeddah. Di sana aku berjumpa dengan temanku Bashir yang sangat hangat meyambut kedatanganku. Dibawanya aku ker rumahnya dan dihormatinya aku dengan penuh kesempurnaan. Dia menghabiskan masa-masa lapangnya bersamaku pergi bersiar dan ziarah dengan keretanya. Kami pergi umrah bersama-sama dan kami lalui waktu-waktu kami dengan amal ibadah dan ketaqwaan. Aku meminta maaf kerana terlambat sampai lantaran kepergianku ke Iraq sebelum ini. Kuceritakan kepadanya penemuan atau pembukaan baruku. Dia bersikap terbuka dan ingin tahu. Katanya: “Memang aku dengar mereka memiliki banyak ulama yang agung dan mempunyai dalil yang kuat. Tetapi mereka juga mempunyai banyak golongan yang kafir dan tersesat. Di setiap musim haji mereka menciptakan berbagai kesusahan kepada kami.”  Ku tanya kesusahan apa yang mereka ciptakan?  “Mereka sembahyang di sekitar kuburan.” Jawabnya. “Mereka juga masuk ke kuburan Baqi’ secara beramai-ramai lalu menangis. Mereka membawa sepotong batu untuk sujud. Jika mereka pergi ke kuburan Sayyidina Hamzah di Uhud, mereka akan mengadakan takziah, memukul-mukul dada dan menangis kuat seakan-akan Hamzah baru saja meninggal hari itu. Kerana itulah kerajaan Saudi melarang mereka masuk ke makam-makam ziarah.”

Aku tersenyum saja. Kukatakan kepadanya apakah dengan ini maka anda menghukumkan mereka telah keluar dari Islam? “Ini dan lain lagi,” jawabnya. “Mereka datang berziarah ke kuburan Nabi, tetapi pada masa yang sama mereka berdiri di depan kuburan Abu Bakar dan Umar lalu mencaci dan melaknat mereka. Sebahagian mereka ada yang melempari kuburan Abu Bakar dan Umar dengan benda-benda najis dan kotoran.”

Kata-kata ini mengingatkanku pada   cerita ayahku ketika beliau pulang dari Haji tempoh dulu. Katanya orang-orang Syiah melemparkan najis ke kuburan Nabi. Dan secara pasti ayahku memang tidak melihatnya sendiri. Katanya dia hanya melihat askar-askar Saudi memukul sebahagian jemaah haji dengan tongkat. Lalu kemudian diprotesnya kerana sikap  penghinaan terhadap jemaah seperti ini. Dalam jawapannya, askar-askar ini berkata: “Mereka bukanlah orang-orang Islam. Mereka adalah orang-orang Syiah. Mereka datang membawa benda-benda najis untuk melemparkannya ke kuburan Nabi s.a.w. ” Ayahku kemudian berkata: “Ketika itu juga kami melaknat mereka dan meludahi muka mereka.”

Sekarang ini aku dengar dari temanku orang Saudi yang dilahirkan di Madinah bahawa mereka datang berziarah ke kuburan Nabi, tetapi melemparkan benda-benda najis ke kuburan Abu Bakar dan Umar. Aku meragukan kebenaran dua cerita ini, mengingat kamar kuburan Nabi dan kuburan Abu Bakar dan Umar yang kulihat semuanya tertutup. Dan tidak mungkin siapapun akan dapat mendekat untuk memegang dan mengusap dari pintu atau jendelanya. Apalagi ingin melemparkan sesuatu ke dalamnya. Pertama-tama, tidak adanya celah-celah. Kedua, ia dijaga ketat oleh askar-askar yang kasar yang silih berganti berdiri di hadapan setiap pintu. Apalagi mereka memegang cambuk-cambuk dan memukul setiap orang yang mendekat atau yang berusaha melihat dalam kamar. Kebanyakan askar tersebut adalah orang-orang Saudi. Mereka mengkafirkan Syiah agar mempunyai alasan untuk memukul mereka; dan supaya kaum muslimin tergugah untuk memerangi mereka atau paling tidak akan diam atas penghinaan terhadap mereka. Kelak nanti kalau pulang ke negeri masing-masing, mereka akan mengatakan bahawa Syaih adalah mazhab yang mem benci Rasulullah s.a.w. dan melemparkan benda-benda najis ke kuburannya. Dengan demikian maka mereka telah dapat melempar dua burung dengan satu batu.

Ini serupa dengan cerita seorang alim yang kupercaya. Katanya: “Ketika kami sedang tawaf di Baitullah, ada seorang anak muda yang merasa mual lalu termuntah kerana desakan manusia yang terlalu ramai. Askar-askar yang menjaga Hajar Aswad lalu datang dan memukulnya. Diheretnya anak muda ini dengan keadaan yang memilukan lalu dituduh bahawa dia datang membawa benda najis untuk mengotori Kaabah. Setelah “dibuktikan” maka anak muda ini dihukum mati pada hari itu juga.”

Kenangan-kenanganku di sana mulai terukir di benakku. Aku sejenak merenungkan kata-kata temanku Saudi ini yang mengkafirkan Syiah. Sebabnya tiada lain hanyalah kerana mereka menangis, memukul-mukul dada, sujud di atas tanah dan sembahyang di sekitar kuburan. Aku tertanya-tanya apakah ini dalilnya untuk menkafirkan orang yang bersaksi Tiada Tuhan melainkan Allah dan Muhammad adalah HambaNya dan UtusanNya, mendirikan sembahyang, menunaikan zakat, puasa bulan Ramadhan, pergi ke Baitullah al-Haram dan melaksanakan amar ma’ruf dan nahi a’nil munkar.

Aku tidak ingin membantah temanku dan bertikai dengannya. Aku hanya berkata: semoga Allah membimbing kita dan mereka ke jalan yang lurus, dn semoga laknat Allah ditimpakan kepada musuh-musuh agama yang telah menipu daya Islam dan kaum Muslimin.

Setiap kali aku bertawaf ketika umrah dn ketika berziarah ke Makkah al-Mukarramah, yang ada hanya segelintir manusia sahaja. Aku solat dan memohon kepada Allah dengan segala jiwa ragaku agar dibukanya hatiku dan dibimbingnya aku ke jalan yang benar.

Aku berdiri di belakang maqam Ibrahim AS. Aku membaca ayat berikut:”Dan berjihadlah kamu pada jalan Allah dengan jihad yang sebenar-benarnya. Dia telah memilih kamu dan Dia sekali-kali tidak akan menjadikan untuk kamu dalam agama suatu kesempitan. (Ikutilah) agama orang tuamu Ibrahim. Dia (Allah) telah menamakan kamu sekalian orang-orang Muslim dari dahulu. Dan (begitu pula) dalam (al-Quran) ini, supaya Rasul itu menjadi saksi atas dirimu dan supaya kamu semua menjadi saksi atas segenap manusia, maka dirikanlah solat, tunaikanlah zakat dan berpeganglah kamu pada tali Allah. Dia adalah pelindungmu, maka Dialah sebaik-baik pelindung dn sebaik-baik Penolong”(Al-Haj: 78)

Lalu aku mula bermunajat dengan Sayyidina Ibrahim atau bapa kita Ibrahim seperti yang dikatakan di dalam al-Qur’an.”Wahai bapa kami, Wahai yang menamakan kami dengan Muslimin. Lihatlah anak-anakmu telah berselisih menjadi Yahudi, Nasrani dan Muslimin. Dan Yahudi telah berpecah kepada tujuh puluh tiga firqah Nasrani telah berpecah kepada tujuh puluh dua firqah. Dan kaum Muslimin telah berpecah juga kepada tujuh puluh tiga firqah. Semua mereka tersesat seperti yang diberitakan oleh puteramu Muhammad dan satu golongan sahaja yang masih setia di jalanmu wahai bapa.”

Apakah ini telah menjadi sunnah Allah seperti yang dikatakan oleh Qadariyyah, sehingga Allah SWT telah menetapkan kepada semua manusia untuk menjadi Yahudi atau Nasrani atau Muslim, atau atheis, atau musyrik. Ataukah lantaran kecintaan kepada dunia dan menjauh dari ajaran-ajaran Allah. Mereka telah lupa kepada Allah lalu Allah melupakan diri mereka. Akalku tidak berdaya mempercayai bahawa qadha dan qadar itu menentukan nasib manusia. Bahkan aku condong mengatakan hatta hampir-hampir pasti mengatakan bahawa Allah SWT setelah menciptakan kami, Dia juga membimbing kami dan menunjukkan kami mana yang baik dan mana yang buruk. DiutusNya kepada kami para RasulNya untuk menjelaskan apa yang kami tidak tahu dan mengajarkan  mana yang haq dari yang batil tetapi manusia telah ditipu oleh dunia dan hiasannya. Manusia kerana sikap egonya, sombongnya, jahilnya, angkuhnya, kezalimannya, dan sikap melampaunya menyebabkan berpaling dari kebenaran dan mengikuti syaitan. Mereka telah lari dari ar-Rahman dan masuk ke jalan yang lain. Al-Qur’an telah mengungkapkan ini dengan ungkapan yang sangat baik dan ringkas. FirmanNya:”Sesungguhnya Allah tidak sekali-kali menzalimi manusia, tetapi manusia itu sendiri yang menzalimi diri mereka”(Yunus: 44).

Duhai, bapa kami Ibrahim. Tiada cela bagi Yahudi dan Nasrani yang telah mengingkari kebenaran setelah datangnya bukti-bukti yang jelas dengan sikap mereka yang angkuh. Lihatlah ummah ini yang telah diselamatkan oleh Allah dengan datangnya puteramu Muhammad, dan telah dikeluarkan dari kegelapan menuju terang dan telah dijadikan sebagai ummah yang terbaik yang pernah diciptakan untuk manusia. Lihatlah mereka juga bertengkar dan berpecah, bahkan saling mengkafirkan. Rasullullah telah memperingatkan mereka dan membatasi mereka dengan sabdanya:”Seorang Muslim tidak diperkenankan meninggalkan saudara Muslimnya selama lebih dari tiga hari.” Kenapa ummat ini setelah mereka menjadi sebaik-baik ummat sebelum ini. Dulunya mereka telah memiliki barat dan timur dan membawa manusia kepada kebenaran ilmu pengetahuan, kesedaran dan peradaban. Tetapi sekarang mereka telah menjadi ummat yang hina dan tidak penting. Tanah-tanah mereka dirampas. Rakyat mereka dihalau. Masjid Aqsa mereka diduduki oleh segelintir orang-orang Zionis tanpa mereka sanggup membebaskannya. Kalaulah engkau mengunjungi negara-negara mereka, maka yang kau lihat hanyalah kemiskinan, kelaparan, ketandusan, penyakit-penyakit berbahaya, moral-moral yang rosak, ketinggalan dari segi pemikiran dan teknologi, penindasan, dan kekotoran. Cukup engkau bandingkan antara tandas-tandas umum mereka di Eropah dengan tandas-tandas umum di negara-negara kami. Jika seorang musafir masuk ke tandas negara Eropah maka mereka akan melihatnya bersih dan tidak berbau. Sementara jika ia pergi ke negara-negara Islam maka ia akan melihatnya kotor dan berbau. Padahal agama Islam kita mengajarkan bahawa “kebersihan itu adalah sebahagian dari iman dan kekotoran dari syaitan.”Apakah iman telah berhijrah ke Eropah dan syaitan datang ke mari? Kenapa kaum Muslimin sendiri takut menampakkan aqidah mereka hatta di negara mereka sendiri, dan tidak berani hatta sekadar menunjukkan wajah. Mereka takut memelihara janggut mereka atau memakai pakaian Islam. Sementara orang-orang fasiq secara terang-terangan meminum arak, berzina, dan memperkosa kehormatan Islam tanpa orang Islam mampu menolak mereka bahkan hatta menyuruh yang berbuat yang ma’ruf dan mencegah dari mungkar. Aku dengar sebahagian negara Islam seperti Mesir dam Morocco, ayah menyuruh anak-anak perempuan mereka melacur lantaran terlalu faqir dan miskin. Wala Haula Wala Quwwata Illa Billah al-‘Ali al-‘Azim.

Ya Ilahi. Kenapa Engkau menjauh dari ummat ini dan meninggalkannya jatuh ke dalam kegelapan. Tidak….tidak. Aku bermohon kemampunanMu ya Ilahi dan memohon taubat dari Mu. Merekalah yang menjauh dariMu dan memilih jalan syaitan. Maha Agung HikmahMu dan Maha Tinggi KekuasaanMu. Kau telah berfirman:”Barang siapa yang berpaling dari pengajaran Tuhan Yang Maha Pemurah, Kami (Allah) adakan baginya syaitan (yang menyesatkan) maka syaitan itulah yang menjadi teman yang selalu menyertainya “(Az-Zukhruf: 36). Engkau yang berfirman:”Muhammad itu tidak lain hanyalah seorang Rasul. Sungguh telah berlalu sebelum ini beberapa orang Rasul. Apakah jika dia wafat atau dibunuh maka kamu akan berbalik ke belakang (murtad)? Barang siapa yang berbalik  ke belakang , maka  ia tidak dapat mendatangkan mudarat kepada Allah sedikitpun. Dan Allah akan memberi balasan kepada orang-orang yang bersyukur” (Ali Imran: 144)

Tidak syak lagi bahawa kemuduran, keterbelakangan , kehinaan, dan kemiskinan adalah bukti jelas akan jauhnya mereka dari jalan yang lurus. Dan tidak syak lagi bahawa kelompok yang sedikit atau kelompok yang satu dari tujuh puluh tiga kelompok yang ada tidak akan dapat mempengaruhi perjalanan ummat ini secara keseluruhan. Rasulullah SAWA telah bersabda:”Kalian menyuruh yang ma’aruf dan mencegah  yang mungkar atau Allah akan menempatkan orang-orang jahat di antara kalian menguasai kalian, lalu orang-orang yang terbaik di antara kalian berdoa  dan Allah tidak kabulkan.”

Ya Tuhan kami. Kami telah beriman dengan apa yang Engkau turunkan dan kami telah mengikuti Rasul. Maka golongkan kami bersama orang-orang yang menyaksikan.

Ya Tuhan kami. Janganlah Engkau palingkan hati-hati kami setelah  Engkau berikan kami hidayah. Kurniakanlah kepada kami rahmat dari sisiMu. Sesungguhnya Engkau Maha Penganugerah.

Ya Tuhan kami. Kami telah menzalimi diri kami, kalaulah Engkau tidak mengampuni kami dan mengasihi kami maka kami pasti akan menjadi orang-orang yang merugi.

Aku berangkat ke Madinah al-Munawarah sambil membawa sepucuk surat dari temanku Basyir untuk salah seorang kerabatnya di sana. Maksudnya agar aku dapat tinggal bersamanya di sana kelak. Sebelum itu Basyir juga telah memberitahunya melalui telefon. Setibanya di sana, aku disambut dengan hangat dan diajak tinggal di rumahnya. Segera setelah itu aku pergi berziarah ke kuburan Rasul SAWA. Aku mandi  dan mengenakan pakaianku yang paling baik dan bersih. Tidak lupa juga aku memakai wangi-wangian yang harum semerbak. Waktu itu para pengunjung tidak seramai di musim haji kerana itu aku dapat berdiri di hadapan kuburan Nabi SAWA dan kuburan Abu Bakar dan Umar. Pada musim haji tempoh hari kerana sesaknya pengunjung aku tidak dapat berdiri seperti ini. Secara bersahaja aku cuba untuk menyentuh salah satu dari pintu kuburan Nabi sebagai tabaruk. Tiba-tiba seorang penjaga yang berdiri di situ menghentakku. Di setiap pintu ada seorang penjaga yang berdiri. Ketika aku berdiri lama untuk berdoa dan menyampaikan salam temanku, para penjaga di situ menyuruhku pergi. Aku cuba untuk bercakap dengan salah seorang dari mereka tetapi tidak ada kesan apa-apa.

Aku kembali ke taman Raudhah. Di sana aku membaca ayat-ayat al-Qur’an dengan bacaan yang terbaik. Aku ulangi berkali-kali kerana aku bayangkan seakan Nabi sedang mendengar bacaanku. Aku katakan kepada diriku apakah mungkin Nabi wafat seperti kematian orang-orang lain. lalu kenapa kita baca salam kepadanya di waktu-waktu solat kita “Assalamu Alaika Ayyuhan Nabiyyu Wa Rahmatullahi Wabarakatuh “. Jika kaum Muslimin percaya bahawa Nabi Khidhir AS tidak mati dan menyahut salam kepada setiap orang yang mengucapkan kepadanya bahkan jika syaikh-syaikh tarekat sufi percaya bahawa syaikh mereka Ahmad Tijani atau Abdul Kadir al-Jailani dapat dapat kepada mereka secara nyata atau dalam tidur, lalu kenapa  kita meragukan jika Rasulullah SAWA mempunyai karamah  seumpama ini. Padahal baginda Nabi adalah makhluk Allah yang paling utama.

Sebenarnya kaum Muslimin tidak meragukan  kebolehan Rasulullah seperti ini melainkan puak Wahabbiyah yang aku sendiri mula tidak menyukainya. Selain dari sebab ini, juga kerana mereka bersikap kasar dan keras terhadap sesama orang-orang Mukmin yang tidak seaqidah  dengan mereka.

Suatu hari aku berziarah ke Taman Baqi’. Aku berdiri di sana membaca Fatihah untuk arwah Ahlul Bayt. Berdekatan dengan aku ada seorang tua yang sedang menangis. Dari tangisannya aku bahawa dia adalah seorang Syiah. Kemudian dia menghadap kiblat dan solat. Tiba-tiba secepat kilat seorang askar datang menghampirinya yang seakan-akan dia memang memerhatikan gerak-gerinya dari awal. Dalam keadaan sujud orang tua ini ditendang dengan kasut sehingga dia jatuh tersungkur. Dia pengsan tidak sedarkan diri untuk beberapa saat. Kemudian askar tadi memukulnya lagi dan mencaci hamun kepadanya. Hatiku tidak tergamak melihat orang tua ini, takut-takut dia akan mati. Aku katakan kepada askar ini:”Haram bagimu memperlakukan orang tua seperti ini. Kenapa kau pukul dia ketika solat? Dihentaknya aku sambil berkata: diam kau dan jangan ikut campur agar tidak aku perlakukan seperti itu kepadamu. Ketika aku lihat matanya merah padam dan marah kepadaku aku pergi menghindarinya dengan hati yang sangat kesal lantaran tidak dapat menolong seseorang yang sedang dianiaya. Aku juga sangat geram kepada orang-orang Saudi yang memperlakukan manusia menurut kemahuannya sahaja, tanpa ada yang berani mencegah. Sebahagian penziarah menyaksikan kejadian itu. Ada yang berkata: La Haula Wala Quwwata Illa Billahi al-Ali al-Azim Ada juga yang menyokong tindakan itu kerana kononnya dia solat di sekitar kubur, dan ini hukumnya haram. Aku tidak dapat menahan diriku melihat sikap orang ini. Aku katakan kepadanya, siapa yang berkata bahawa solat di sekitar kuburan adalah haram? “Rasulullah yang melarangnya,”jawabnya.” Kalian berdusta atas nama Rasulullah,”kataku tanpa sedar. Aku khuatir orang-orang yang berada di sekitar akan menangkapku atau memanggil askar itu lalau menangkapku seperti orang tua itu. Akhirnya aku berkata lemah-lembut kepada orang ini:”Jika memang Nabi SAWA melarang ini, kenapa jutaan jamaah haji dan penziarah tidak melaksanakannya dan terus mengamalkan perbuatan  yang haram. Mengingat mereka solat di sekitar kuburan Nabi dan kuburan Abu Bakar dan Umar ketika solat di Masjid Nabawi atau di berbagai masjid kaum Muslimin yang lain di serata dunia ini. Katakanlah bahawa solat di sekitar kuburnya haram, apakah dengan cara kasar ini kita melarangnya’ ataukah dengan cara yang halus dan lemah lembut?

Izinkan aku menceritakan kisah seorang Badwi yang kecing di Masjid Nabi di hadapan baginda Nabi dan sahabat-sahabatnya tanpa segan silu. Ketika sebahagian sahabat berdiri menghunuskan pedang untuk membunuhnya, Nabi melarang mereka. Katanya:”Biarkan dia dan jangan kalian bertindak keras. Siramkan setimba air pada air kencingnya, kerana kalian dibangkitkan untuk mempermudahkan bukan untuk mempersulit; untuk membawa berita gembira bukan untuk menimbulkan rasa enggan”.Semua sahabat mematuhi perintahnya. Kemudian Rasulullah memanggil si Badwi ini dan didudukkannya di sisinya. Disambutnya dengan mesra dan dikatakan kepadanya dengan lemah lembut bahawa tempat ini adalah Rumah Allah dan tidak boleh dinajisi. Akhirnya si Badwi masuk Islam. Pada hari-hari kemudiannya dia datang ke masjid dengan pakaiannya yang paling suci. Benarlah firman Allah kepada RasulNya:”Sekiranya kamu bersikap keras dan berhati kasar, tentulah mereka menjauhkan diri dari sekelilingmu” (Ali Imran: 159)

Mendengar  cerita ini sebahagian yang hadir merasa terkesan. Salah seorang dari mereka mengajakku ke tepi dan bertanya siapa aku. Dari Tunisia, jawabku. Disalamnya aku dan berkata:”Ya akhi, demi Allah, jagalah dirimu dan jangan bercakap serupa itu lagi di sini. Aku menasihatimu hanya kerana Allah semata-mata.”

Sejak saat itu aku bertambah benci kepada mereka yang mengaku sebagai penjaga dua Haram (Khadam Haramain) sementara memperlakukan tamu-tamu Allah dengan cara kasar seperti itu. Di sana tidak ada orang yang berani mengeluarkan pendapatnya atau meriwayatkan hadith-hadith yagn tidak sesuai dengan cara mereka; atau percaya sesuatu yang tidak sama dengan kepercayaan mereka.

Aku kembali ke rumah temanku yang baru yang masih tidak aku kenal namanya. Dia membawakan untukku makan malam sambil duduk bersama di hadapanku. Sebelum mulai makan, ditanyanya ke mana aku pergi. Aku ceritakan kepadanya apa yang aku saksikan dari awal hingga akhir. Aku katakan juga kepadanya:” Ya akhi, terus terang aku katakan kepadamu bahawa aku mulai muak kepada Waahabi dan mulai condonng kepada Syiah.” Tiba-tiba mukanya berubah. Katanya kepadaku:” Jangan kau ucapkan kata-kata serupa itu sekali lagi!” Ditinggalkannya aku sendirian dan tidak kembali sehinggalah aku tertidur. Pagi-pagi lagi aku bangun setelah mendengar suara azan Masjid Nabawi, aku lihat makanan malam tadi masih berada di tempatnya. Aku sedar bahawa dia tidak kembali malam tadi. Aku berasa khuatir kalau-kalau dia seorang agen perisik. Aku segera berdiri dan bergegas meninggalkan rumah. Sepanjang hari itu aku berada di masjid saja, berziarah dan bersolat. Aku hanya keluar untuk berwudhu atau buang hajat.

Setelah solat Asar aku dengar seorang penceramah sedang memberikan kuliah kepada sekumpulan jamaah di sekitar. Aku ikut serta dalam majlis itu. Melalui orang yang hadirnya akhirnya aku tahu bahawa beliau adalah Kadhi Kota Madinah. Aku mendengarkan kuliah tafsir al-Qur’an yang diajarnya. Setelah masjlis, aku menhadapnya dan bertanya tentang sesuatu kepadanya. Kataku: Tuan, dapatkah anda memberikan penjelasan kepadaku maksud ayat “Sesungguhnya Allah bermaksud hendak menghilangkan kekotoran dari kamu hai Ahlul Bayt dan membersihkan kamu sebersih-bersihnya ” (Al-Ahzab: 33). Siapa Ahlul Bayt yang dimaksudkan dalam ayat ini?” Jawabnya segera:” Mereka adalah isteri-isteri Nabi. Sebab ayat ini bermula dengan menyebut mereka,” Hai isteri Nabi, kamu sekalian tidaklah seperti wanita lain….”

Aku katakan kepadanya:” Ulama Syiah berkata bahawa ayat ini adalah khusus untuk Ali, Fatimah, Hasan, dan Husayn. Aku juga telah memprotes mereka dan aku katakan bahawa permulaan ayat tersebut adalah kata-kata” Hai isteri-isteri Nabi….” Mereka menjawab:” Ketika ayat tersebut berkata kepada isteri-isteri Nabi, dhomir (gantinama) yang digunakan semuanya Nun  Niswah (menunjuk perempuan). Firman Allah,”Lastunna init-taqitunna”, “Fala  Takhdo’na”, “Wa Qulna”, “Wa urna Fi Buyutiqunna”, ” wa la tabarrajna”, “Wa aqimmas solah wa atinaz zakat”, “Wa athi’ nallaha wa rasulahu”. Ketika bahagian ayat itu khusus kepada Ahlul Bayt, maka dhomir ayat itu pun berubah (menunjuk lelaki). Firmannya “Li Yuzhiba A’nkum” “Wa Yutohirakum”.

Sambil mengangkat cermin matanya, dia memandang mukaku dan berkata:” Hati-hati engkau dari jenis pemikiran yang bahaya ini. Orang-orang Syiah mentakwilkan Kalam Allah mengikut hawa nafsu mereka. Mereka juga mempunyai berbagai ayat yang kita tidak tahu mengenai Ali dan anak-anaknya. Mereka juga mempunyai al-Qur’an tersendiri yang dinamakan dengan Mashaf Fatimah. Aku peringatkan engkau jangan sampai tertipu “.
 

“Jangan khuatir hai Tuan!” Kataku kepadanya,” Aku sentiasa waspada dan banyak tahu tentang mereka. Aku hanya ingin mengkaji.
“Anda berasal dari mana?” Tanyanya kepadaku.
“Dari Tunisia”.
“Siapa namamu?”
“At-Tijani”.
Dia tertawa lebar.” Anda tahu siapa itu Ahmad Tijani”,tanyanya. “Syaikh Tarekat,”jawabku. “Dia adalah boneka kepada penjajah Perancis. Perancis dapat bertapak di Algeria, dan Tunisia kerana bantuannya. Jika kau pergi ke Paris, kau pergi ke Perpustakaan Nasional dan baca suatu kamus Perancis dalam Bab “A”. Di sana kau akan lihat bahawa negeri Perancis telah memberi medal kehormatan kepada Ahmad Tijani kerana telah memberikan khidmat yang tidak terhingga kepada mereka. Aku berasa sangat hairan dengan kata-katanya. Lalu aku ucapkan rasa terima kasih dan kami pun berpisah.

Aku berada di Madinah selama seminggu di mana aku telah dapat solat sebanyak empat puluh solat di sana. Aku juga mengunjungi semua tempat-tempat ziarah. Selama masa keberadaanku di sana aku sangat menaruh perhatian. Perasaanku terhadap Wahabiyyah semakin hari semakin muak dan marah. Aku berangkat dari Madinah ke Jordan. Di sana aku berjumpa dengan teman-teman yang aku kenal pada waktu musim haji, seperti yang aku sebutkan di atas.

Di sana aku berada selama tiga hari. Aku lihat rasa dengki mereka kepada Syiah lebih banyak dari yang ada di Tunisia. Cerita dan kisahnya satu. Setiap kali aku tanya apa dalilnya, mereka berkata bahawa mereka juga telah mendengarnya dari orang lain. Tidak satu pun yang aku tanya pernah duduk bersama orang Syiah atau membaca kitab orang Syiah bahkan bertemu dengan orang Syiah sekalipun.

Dari sana aku pergi ke Syria. Aku berkunjung ke Jami’ Umawiyyah di Damsyik. Di sebelahnya ada tempat makam kepalanya Sayyidina Husayn. Aku juga sempat mengunjungi kuburannya Salahuddin al-Ayyubi dan Sayyidina Zainab.

Dari Beirut aku terus pergi ke Tripoli. Perjalanan laut memakan waktu selama tiga hari. Di saat itulah aku benar-benar beristirehat. Aku ulangi kaset rakaman perjalananku yang hampir habis. Akhirnya aku berkesimpulan bahawa aku condong dan menaruh rasa hormat kepada Syiah. Dan sebaliknya merasa benci dan muak kepada Wahabiyyah yang aku kenal liku-likunya. Aku memuji Allah atas kurnia yang diberikanNya kepadaku sambil berdoa kepadaNya agar ditunjukkanNya kepadaku jalan yang benar.

Aku kembali ke tanah airku dengan penuh kerinduan kepada keluargaku dan teman-temanku. Semuanya aku dapati dalam keadaan baik. Ketika masuk ke rumah, aku terkejut dengan bungkusan buku yang banyak yang telah sampai sebelumku. Aku tahu siapa pengirimnya. Ketika aku buka buku-buku yang memenuhi ruangan rumahku tersebut, hatiku semakin cinta dan menghargai mereka yang tidak mengingkari janjinya. Aku lihat buku-buku yang dikirim lebih banyak dari yang dihadiahkannya kepadaku waktu itu.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s